Tren Baju Wanita Jaman Now Menarik Banget

Tren pakaian Tahun ini. Tren pakaian perempuan yang setidaknya enggak menarik adalah jauh dari titik penglihatan. Celana pendek sepeda Skintight menarik jalur mereka kesejumlah alas sungga sekali lagi masa ini, sehabis pertama kali tampak menjadi rujukan degenerasi 90-an di Off-White kali ini tahun kemudian.


Di Fendi, tren pakaian dalam tampilan yang dinamai oleh Bella Hadid, tinggi, biru dan juga spandex, dengan garis-garis bersinar-sinar dan juga sabuk pinggang kulit yang asri. Di Roberto Cavalli, Paul Surridge mengurbankan sebandung sepatu untuk sehabis gelap, dengan oker dengan sulaman biru.

Selama di Paris, tampilan pertama dari ketua inovatif anyar di Mugler, Casey Cadwallader, adalah oversize, jelujuran blazer hitam dan-Anda bisa menebaknya - membandingkan celana pendek bersepeda. Dan juga Jacquemus menentukan alterasi tangerine anyaman yang tidak ingat maaf, untuk dikenakan dengan gamis putih longgar dan juga aktivitas seorang yang merasa enak dengan segala yang ada di pementasan.

Gimana tren pakaian Tahun ini?
Antusiasme kekal Fashion dengan tahun 1980-an enggak bakal sukses. Dari debut controversial Hedi Slimane di Celine (segala puffball off-the-shoulder minidresses dan juga blazer besar-memalu) ke T-shirt tie-dye. Denim stonewashed dan juga jaket shell di Stella McCartney. Belum lagi sweater oversize dan juga kayu palang Madonna di pementasan di Marco de Vincenzo-nostalgia untuk tahun bisa jadi sudah mendekati massa darurat.

Sama serupa kini, tahun 80-an adalah decade penghadapan positif dengan cara ketatanegaraan dan juga akal budi. Sehingga enggak membingungkan bila pakaian persembahan ini pun masih membagi hakim.

Pementasan bentuk adalah untuk mengangkut orang, pendesain Balenciaga Demna Gvasalia menerangkan pada Vogue musimini, “jika enggak, enggak ada gunanya. Pertunjukannya adalah salah satu pemindahan setidaknya jelas masa ini. Beliau membandingkan bekerja pada pengajuan antologi untuk bekerja di suatu film.

Dan juga pada faktanya, itu adalah atelir Luc Besson di perbatasan Paris di mana beliau melangsungkan acaranya. Di suatu gorong-gorong digital yang mengalir, melebur dan juga menukik dengan realitas ecek-ecek. Itu adalah buatan artis digital Jon Rafman, yang ditemui Gvasalia di Art Basel, dan juga efekTrend pakaian efisien meluluh pikiran. Suatu digi-dystopia untuk antologi yang elok akan tetapi surealis.
loading...